Friday, July 1, 2011

Tak Perlulah Menangis. . . .

Salam secerah sang mentari menyuluh bumi. Moga siang tidaklah selalunya terik dan berbahang. Harap awan selalu berada menenteramkan lagi kehidupan.


Ana lama tak memposting.


Dan hari ini ana nak memposting.


Tapi posting ana hari ini tidak berbaur keindahan yang melampau. Untuk sikit , boleh laa. .


Apa yang ana nak cakap kat sini adalah , sesuatu yang sulit. Tapi bukan rahsia. Cuma sukar sedikit. Bagi ana , tapi bukan bagi antum.


Ceritanya agak cantik , tapi ana bosan nak cerita. Tapi ana nak cerita , sebab cantik sikit bagi ana.


Kalau ana nak cerita mungkin makan masa yang lama. Tapi ana rasa ana nak pendekkan sependeknya. Sebab kalau pendek saja , mesti lama jugak dimakan.


Bermulalah cerita ana , sediakan tisu untuk mengelap. Mengelap apa ? Lap lah apa-apa yang mencelakan wajah , tangan atau PC yang ada didepan antum semua.


Ana rasa ana sudah sedia untuk bercerita. Jadi sediakah anda ?


Ana rasa ana tidak perlu menunggu kesediaan antum. Sebab sebaik antum bukak blog ana , tulisan ini sudah sedia ada bukan ?


Jadi , inilah cerita ana. . . . .


Seseorang yang pernah menanam rasa cinta dan impian , dan ana sudah menyuburkannya. Terkubur di tepi jalan. Siapa yang meninggal ? Cinta ana kepadanya. Ana tak perlu menanamnya sehingga 7 kaki dalam. Cukup untuk 7 inci jari kelingking ana. Bunga kemboja ana jadikan nisan. Ana tinggalkan nota , semoga dirinya sentiasa berbahagia bersama impian barunya. Ana redha apa sahaja. Terima kasih memberikan segenap ruang untuk ana mengenali sebuah cinta yang tidak pernah ana jumpa.




Dan itulah cerita sependek-pendek cerita. Kalian tidak perlulah mengibrahkannya. Tapi kalau nak pun apa salahnya.


Bagi ana , jodoh itu semua ditangan Allah. Allah saja berhak menentukan siapa yang bakal menjadi pasangan hidup kita.


Ana balas dengan senyuman :) Tak perlulah air mata yang mencucuri dan mencela wajah.


Ma'assalamah Wa Ilalliqa'


Assalamualaikum. . .

No comments:

Post a Comment

Terima kasih kerana prihatin ye ^^