Tuesday, November 29, 2011

Bukan Aku, Bukan Dia

Tidak aku,
kerana bukan aku,
dan yang terbaik bukan aku,

Tidak dia,
kerana bukan dia,
dan yang istimewa bukan dia.

Mungkin lain,
aku yang sendiri pilih,
bukan sendiri-sendiri,
tapi Allah yang membolak-balikkan hati.

Suka,
itu senang pada lafaznya,
itu mudah pada penzahirannya,
tapi kalau CINTA,
sukar dan sulit,
ia bukan datangnya dipaksa,
ia bukan hadirnya disogok sukma,
ia tidak selaju nova.

SAYANG pula,
terdedah pada sekelian hamba,
bebas pada sekelian mahlukNya,
hanya pada hak-hak dalam jiwa,
MAHU atau TIDAK,
bila ianya terpaut,
ia tidak reput untuk dipatahkan.

Kita tidak sama,
aku yakin aku yang berubah,
jika kau mencariku kerana menjumpai aku sefikrah denganmu,
maka aku belum menjumpai dirimu sefikrah denganku,
dan aku lihat,
jiwamu bukan pada hala tuju tujuanku.


Maafkan aku,
jika ini rugi buatmu,
namun aku mengharap ia bukan rugi untukku,
kerana Allah masih menjaga,
kerana Dia masih ada :)


Friday, November 11, 2011

Adindaku : Nur Hanani Huda

Bismillahirrahmanirrahim.

Assalamualaikum, salam seindah ukhwah buat muhadhir blog ana J semoga dalam keredhaan Allah hendaknya. Alhamdulillah, hari ini indah. Jumaatun mubarakah !

Hari ini, posting ana tidaklah panjang mana. Cukup sekadar mengutarakan ucap syukur amat-amat pada Allah. Kerana apa ? haa. .ni ana anak cerita ni. Ana jarang sangat nak cerita tentang adik-adik ana ni kan ? Tapi hari ni, ana buka sedikit tentang adik bongsu ana. Kejayaan yang telah dia miliki, semoga Allah redha atas apa yang dianugerahkan olehNya J

Selepas beberapa minggu, keputusan Peperiksaan Akhir Tahun sekolah rendah telah keluar. Keputusan periksa adik bongsu ana, Huda Alhamdulillah, kebanyakannya ‘A’ . Dan tidak lama selepas tu, keluarlah report card. Balik je dari rumah, datang segera mendekati ana.

“Kak, aku dapat kelas 3 Bestari. Hishh. .aku nak telefon umi ni ! cepat, cepat. Tak sabar. .”

Ana terpana. Dapat naik kelas ? Alhamdulillah, suatu rahmat dari Allah ! Dalam ramai-ramai ahli keluarga ana, sememangnya ana nampak dia seorang yang cepat belajar dari sesuatu. Dian i pemalas sikit, tu la lainnya. Cakap petah, tapi kalau minta tolong. Alahai. . . .kedekut tenaga. Hehe J tapi apa pun, mungkin dia masih kecik lagi kan. InsyaAllah satuhari nanti, dia akan jadi macam ana jugak kot. Ataupun, jadi yang lebih baik dari ana. Kejayaan yang dibawanya pada hari ini, akan menjadi kejayaan juga pada hari esok. Dan semoga tidak hanyut dan lalai dalam kejayaannya.

Biodata Bongsu ~

Nur Hanani Huda Bt Ismail

24 September 2003 (darjah 2)

Suka bercakap, makan, membaca, main.

Agak gemok sikit, tinggi nak sama dah macam abangnya. .haha :D rambut kerinting ikal (nyamuk boleh sesat)

Hmm. .kalau ada sesiapa berkenan dekat adik ana ni, bolehlah daftar segera. Hehe ~ takde lah. Gurau je. . apapun, dia kebanggaan keluarga. Semoga tidak leka. J

Salam `Alaykumullah,

Ma’assalamah Wa Ilalliqa’ ~

Monday, November 7, 2011

Alhamdulillah !



Syukur Alhamdulillah !

Sekiranya ada yang tersilap dariku, ku mohon ampun maaf.

Aku tidak sempurna dan aku jua tidak seperti solehah yang lain.

Aku tidak pandai untuk menjadikan itu yang terbaik.

Namun andai Allah telah ada takdirNya

Aku terima

Aku tidak berharap jua

Kerana harapanku hanya pada Dia

Setelah ini, aku tahu ada lagi ujianNya

Menanti ?

Ya, aku hadapinya !

Kau

Telah ku letakkan padaNya

Dia Maha Menentukan

Kau

Kau

Kau

InsyaAllah. . .

Semoga perjalanan sabar ini menjadi titik tolak keikhlasan kita

Ameen. . .

Wednesday, November 2, 2011

Anugerah Allah (first edition)

Bismillahirrahmanirrahim. .

Assalamualaikum, salam seindah ukhwah bersulam kasih sayang yang dipohon semoga tersemai dalam hati-hati setiap jiwa yang sedang hadir ke blog ana ni. Semoga jiwa-jiwa itu hidup dalam hatinya ^^ Allahuakbar !

Subhanallah ~ comel sungguh bayi yang di atas ni kan ? Nama dia, Ana Safiah. Kalau tak silap ana lah. Hehe :) yang sebenarnya ni bukan baby ana tau, ni adalah baby abang sepupu ana & isterinya. Alhamdulillah, tak lama selepas mereka menikah, mereka telah menimang pun seorang puteri. Itu cerita tentang mereka. Ana nukilkan untuk posting ana kali ini subjekanugerah Allah” iaitu baby ^^ Jangan tanya ana suka baby ke tak. Ya Allahu Rabbi, kalau dah namanya bayi memanglah tersangat-sangat eksaited ! Ana rasa nak pegang, nak kucup, nak peluk-peluk baby tu. Ana tak dapat bayangkan betapa happy seluruh jiwa raga motosikal ana bila dapat baby sendiri. Hee ~ InsyaAllah, ana harap Allah kurniakannya.

Mendidik anak zaman laa ni memang susah. Sebab banyak pengaruh yang ada kat sekeliling kita kan. Persekitaran yang cepat sangat berubah dapat mengajar dan merangsang minda anak-anak. Especially, television. Rata-rata rumah, bukan takat rumah, sekolah, tadika pon ada kotak magic tu. Kotak yang boleh gambo macam-macam. Yang sangat berkesan peransang otak anak-anak. Lebih-lebih lagi sekarang ni, dekat Astro pon ada channel tv khusus untuk bayi. Astaghfirullahal’azim ~ memang barat nak merosakkan anak-anak lah sekarang ni. Lebih-lebih lagi anak orang Islam. So, please attent about this issue. Kepada ibubapa, bakal yang menjadi ibu, bakal yang menjadi ayah dan kepada diri ana jua yang bakal satuhari nanti menjadi umi ^^ (INSYAALLAH. . . .), setelah anak itu lahir, jagalah anak itu. Jaga pandangannya, jaga pertuturannya, jaga perlakuannya dan jaga hati budinya. Bagaimana ? Jagalah diri kita dahulu seboleh-bolehnya. Kerana anak itu ibarat kuih yang mana ia sedap atau tidak, cantik atau buruk, semuanya daripada acuan kita. Bagaimana kita mengacu diri kita sebenarnya. Don’t look your children if you want to know who are you. Its too late, friend ! So, make yourself kindly. You will get your kindly soon. Jangan risau, semua tu aturan Allah. Yakin denganNya, itu yang penting.

InsyaAllah, anakku sayang (yang bakal wujud). .umi (gelaran ana nanti) akan mendidikmu penuh kasih sayang. Umi akan berikan anakku sayang dengan sahabat yang paling setia iaitu Al-Quran. Peluklah ia, berbicara dengannya agar satuhari anak umi akan menjadi seorang yang unggul di penghadapan Allah. Umi tidak meminta anak umi menjadi penolong umi ketika umi sudah tiada, tetapi itu janji Allah kalau anak umi soleh serta solehah. Umi akan mengajar anakku sayang dengan perkataan untuk menjadi tuturan yang paling baik dan sempurna. Umi akan menyebutkan nama Allah, dan menyuruh anak umi menutur kembali sehingga “Allah” itu lancar di lisanmu wahai anakku sayang. Semoga Allah meredhai setiap tuturan itu sebelum anak umi menyebutumidanbabah” (err, masok sekali. .) :) Umi akan melihatkan anakku sayang dengan pemandangan indah yang boleh anak umi mengagumi kebesaran Allah. Umi akan cuba sedaya upaya umi untuk menyembunyikan segala pemandangan yang kotor dan jahil pada penglihatanmu anakku sayang. Seandainya ada, umi akan memesan supaya menjadikan itu sesuatu pedoman dan tauladan buat anak umi agar satuhari nanti, anak umi boleh menjadipenukarpemandangan yang batil itu kepada pemandangan yang sungguh indah. Anak umi, seandainya umi merotanmu, mencubitmu, memukulmu, memiat telingamu, itu bukan maksud umi untuk sengaja mengasari dirimu. Itu hanya salah satu dari kasih sayang umi untuk membentuk dirimu menjadi seorang yang taat. Taat pada Allah, taat pada ibubapa selagi umi dan babah tidak mengajarmu yang tidak-tidak. Ingat itu, sesungguhnya umi sangat menyayangimu anakku sayang :)

Isk,isk,isk. . . .

Warkah apakah yang ana sedang nukilkan di situ ? hehe. .sebenarnya, jikalau antum semua perhatikan dari segi rawak, mungkin ia hanya seperenggan pesan pada anaknya. Namun cuba antum muhadhir blog ana, perhatikan isinya. Harap ia membantu antum untuk mendidik anak :)

Alhamdulillah, ana berterima kasih kepada ibunda ana Rafidah Hj Sulaiman serta ayahanda ana Ismail Hj Hanan yang selama ini banyak menumpahkan kasih sayang mereka pada ana. Jatuh bangun ana, mereka ada bersama. Daripada ana kecik sampai la dah besar gedabak ni, ana akan ingati setiap segala tarbiyyah yang mereka didik untuk ana as their eldest children. Beruntung ana dapat menjadi anak mereka berdua. Walaupun susah, mereka tetap berusaha memberi kesenangan pada anak-anak. Anak-anaknya !!!! tolonglah hargai jasa dan bakti mereka. Hehe. .(ana laa tuu. .) tak lupa adik-adik ana ! InsyaAllah, umi ayah. .kami sedaya upaya akan membalas jasa dan baktimu walaupun kami tahu ia sungguh tak terbalas :’)

Ana suka baby, ana cakap sekali lagi ! Suka sangat. InsyaAllah selepas ikat pernikahan nanti, semoga Allah memberi rezki awal. Takde masalah rasanya kalau time belajar nak jaga anak. Bila niat kita baik, kita tolong agama Allah, InsyaAllah Allah tolong kita. Ana sentiasa menanti saat mendidik zuriat generasi Rasulullah ^_^ Kepada babah (ayah kpd anak ana nanti), bantu umi sama-sama ye ? Kita bina baitul muslim hingga ke syurga. Semoga menjadi pemimpin keluarga, pemimpin ummah seperti Rasulullah :)

Anda !

Pon macam tu tau. .cita-cita dan matlamat hanya kerana Allah :)

Salam ‘alaykumullah,

Ma’assalamah wa Ilalliqa’ ~

Tuesday, November 1, 2011

Lebih Baik Terasa Dari Tak Merasa Apapun. . .

Assalamualaikum,

Salam seindah ukhwah buat para muhadhir blog ana. Wah, ramai yang tersenyum hari ini. Tapi mengapa ada yang menunduk tu ? Resah wajahnya, muram jiwanya, sepi hatinya. Mengapa begitu wahai saudaraku ? Marilah sama-sama kita ukirkan senyuman. Walaupun dalam keadaan yang pahit.

Senyumlah !

Syukran lillah kerana telah memberikan senyuman itu. Diharapkan semoga ia ikhlas meskipun hanya Allah sahaja yang tahu sejauh mana keikhlasan kita :) Terasakah dengan bicara ana ? Seandainya ana tidak mengingatkan antum muhadhir blog ana untuk tersenyum, maka sekalian kita tidak mendapat faedah darinya. Semua atas kehendak dan qudrat Allah ta'ala. Jadi, terasa kalian itu mmendapat faedah daripada apa yang telah Allah taqdirkan bukan ? InsyaAllah ~

Dan alqesah pun bermulalah. . .

(ana dah terlebih skema kah ?)hihi :D saudara/i sekalian ,para hadirin hadirat yang drahmati Allah sekalian. hermm, senangnya para antum yang sempat menyinggah dan membaca penuh isi blog ana ni lah. .

PERNAH TAK MERASA TERASA DENGAN PERKATAAN SAHABAT KITA KERANA MENEGUR KITA ATAS KESALAHAN YANG KITA BUAT ?


Jadi apa reaksi korang ? (lepak laa derr. .santai dulu. .) selalunya, reaksi tidak boleh menerima kata-kata sahabat kita tu kan ? Pedih sungguh kata-katanya sehingga menerobos ke dalam atma. Mencucuk-cucuk dada, panas telinga walaupun kadang-kadang teguran bukan datang dari mulut. Sekadar di atas helaian kertas cuma. Itupun sudah kita merasa pedih. Bukan pedih ulu hati tau. .ini pedih perasaan di hati. Jadi tak payah nak minum gaviscon la ape laa. .merepek semua tu. Yang perlu adalah ?

Cara ana, dan bolehlah diikuti kalau ianya baik bagi korang. Kalau rasa macam buruk dan jelek je cara ana ni, takpe. Ana tak kesah. Gunalah cara kalian yang mana baik. Semoga baik juga dipertimbangan Allah nanti :) Ana pernah merasa ini. Ana mempunyai seorang sahabat yang sangat-sangat ana cinta iaitu dia. Dia sahabat ana yang banyak terlalu banyak membantu dan mendorong ana mencari cinta agung. Iaitu CINTA ALLAH. Dan itu kisahnya sewaktu ana berada dalam "kampus tarbawi". Apa pula kisahnya sewaktu ana sudah menghabisi zaman kampus tarbawi ana ? Ana sudah terpisah darinya. Ana terpisah dari kesayangan ana. Kehidupan luar sudah banyak merubah ana. Selepas ana menyaksikan diri ana keluar daripada kejahilan, dengan bantuannya ana dapat mengimpikan menjadi wanita solehah. Namun apabila ana jauh darinya, ana merasakan ana jauh juga dari Tuhan. Astaghfirullahal'azim ~ Hakikatnya ana tak mampu tempuh hidup sendiri, namun jiwa ana meronta mahu bersendiri. Setelah kami sememangnya jarang contact, apatah lagi berjumpa. Ana mahu pula meninggalkan dia. Bermaksud ana mahu meninggalkan tarbiyyah itu. Ana bersekitar di daerah apa, ana pun tak tahu. Dilemma ana tidak masuk akal. Impian ana untuk menjadi wanita solehah, terkoyak. Ana katakan "aku tak boleh. .". Cepatnya ana putus asa. Sedangkan kesayangan ana tidak mengetahui itu, ana sangka.

Setelah bulan berganti bulan, mungkin ana dah terkandas. Mungkin tak jauh lagi. .(mungkinlah, mungkin. .) Sahabat kesayangan ana mewarkahkan 3 helai surat. Dalamnya banyak menegur diri ana. Sedang ana mahu melupainya, yang hakikatnya ana tidak mampu untuk melupainya. Isinya tidak pernah ada yang kosong. Kosong untuk ana hayati, maka apabila ana hayati. Ana merasa terasa yang amat-amat terasa. Dalam menusuk ke dalam hati ni. Brutal2 ana, dalam hati ade taman derr ~ hee. . Tak tahu ana nak cakap apa lagi.

Cara ana bila dah terasa, ana diam. Ana bukan diam sebarang diam, tapi ana cuba muhasabah balik apa yang sedang ana lakukan. Apakah Allah itu hanya di kampus tarbawi ? apakah Allah itu tidak berada di sisi kita ? apakah Allah itu hanya memilih kasih ? TIDAK ! Benar kata-katanya, jiwa ana yang lemah dan cepat berputus asa. Ana akuinya, dia tidak pernah tinggalkan ana. Apatah lagi DIA ! Ya Allah ~ Sesungguhnya Engkau memberi lidah manusia ini tidak bertulang. Untuk berkata-kata menegakkan kebenaran, itu adalah amanahmu. Biar membuat hati ini terasa. Ya, biarkan hati ini terasa sedalamnya daripada tidak merasa apapun ! Seterusnya membuatkan ukhwah kami semakin erat. Benar, apa guna sahabat andai tidak menjaga sahabatnya sendiri. Sahabat, sayangilah sahabat. Bukan dengan membiar sahabat itu terkandas di dalam dunianya sendiri. Hulur tanganmu sahabat, capai tangannya sahabat, dakapinya sahabat, jaga dia sahabat. Semoga dia sentiasa bersamamu, jua bersama-sama Allah dan sabilNya. Sahabat ke syurga :) Ya, itulah yang namanya sahabat ke syurga.

Jadi ?

Jangan merasa terasing andai tegurannya membuat kita terasa. Dia sebenarnya menjaga kita, mahu menjadikan kita terbaik menjadi sahabatnya. Agar, kita juga mampu untuk menegurnya menjadikan dia terbaik buat kita :) Terasalah dari kau tak merasa apapun ! Ingat tu ^^

Aiwah, setakat ini mungkin. .(mungkinlah. .mungkin. .) semoga apa yang kita dapati adalah daripada qudrat Allah, yang sentiasa membawa hikmah dan faedah :) semoga apa yang diperkatakan, kita perkerjakan :) Semoga bermanfaat ~


Wahai orang-orang yang beriman, kenapakah kamu mengatakan sesuatu yang tidak kamu kerjakan?
Amat besar kebencian di sisi Allah bahwa kamu mengatakan apa-apa yang tidak kamu kerjakan.

(Assoff :: ayat 1 & 2)

Salam alaykumullah,
Ma'assalamah Wa ilalliqa` ~

Perancangan Allah Terbaik !!!

Bismillahirrahmanirrahim. .

Assalamualaikum, salam seindah ukhwah bersulamkan kasih sayang yang telah Allah anugerahkan. Syukrulillah atas cinta dan sayang yang telah Allah peruntukkan pada setiap manusia untuk terus disemai pada makhluk-makhluknya yang lain. Yakni tidak khusus hanya pada seorang, tapi semua. Insan, haiwan, binatang, flora dan fauna ataupun tumbuh-tumbuhan. eh ? mcm same je tu . .hehe :) mana-mana je lah !

Alhamdulillah !

Setelah berjuta-juta saatnya ana menanti, akhirnya apa yang dipinta dah nak sampai.(yg sebetulnya belum sampai. .) Semoga Allah susurkan pintaan ana ini ke jalan yang sebenar-benarnya jalan. Wallahualam. Benarlah apa yang orang cakap (kebanyakannyee laa. .) , yang patah itu berganti. Wallahualam. Ana tidak mengharap, namun mengapa ia seperti ada yang menyakini hati ini.

Semoga ia tidak menjadi sesuatu perasaan yang menjauhkan ana dari Allah. Sehebat mana perancangan kita sebagai manusia menyusunnya, hebat lagi perancangan Allah. First class lah ! Seandainya musibah yang berlaku, perancangan kita tak menjadi, doa kita tak dimakbulkan, Allah ada menyusun keindahan yang sangat indah untuk kita. Yang langsung kita tak ketahuinya. Berdoalah selalu, semoga apa yang Allah peruntukkan itu senang bagi kita, dan semuanya dalam keadaan yang khair ~ InsyaAllah :)


Apakah dia datang membawa cinta ?

Tidak. Dia hanya datang membawa wasilah untuk berpadu menuju ke matlamatnya itu. Cinta itu tidak akan bertali pada kami, tidak akan dihubungkan antara ana dan dia seandainya Allah tidak mengizinkan. Bilakah Allah akan mengizinkan ? Semasa Allah memberi hari kepastian itu pada kami, InsyaAllah :) Yakin, perempuan-perempuan yang baik untuk lelaki-lelaki yang baik. Jadi ana juga mesti jadi baik untuk mendapat yang baik. Janji Allah ^^

Macam mana dengan tinta dan bicara ibubapaku ?

Sebagai orang yang berhak ke atas ana, mereka bertanyakan ana. Sebagai pendirian diri, ana menolak kerana takut dengan masalah hati. Tapi sebagai anak, ana diam seterusnya serah segalanya pada umi ayah ana seterusnya kepada Allah. Apa yang penting sekarang ana kena yakin dan redha seandainya apa-apa yang Allah taqdirkan :)

Salam Alaykumullah
Ma'assalamah wa Ilalliqa` ~