Monday, December 26, 2011

Kalau Cinta Itu Masih Jauh, Maka Aku Pilih Engkau

Assalamualaikum,
Salam seindah ukhwah, sebaris senyuman yang manis, ana hadiahkan untuk antum kalian muhadhir blog ana yang update slow-slow ni. :)

Sihat anggota badan ?
Sihat anggota iman ?
Ana berharap sihat seluruhnya ^^

Pernahkah kita belajar untuk beristighfar semasa ditimpa masalah ? Ah, seringkali kan ? Kalau kita ditimpa bala, baru sedar ? Jangan begitu sahabat. Sentiasalah zikrillah daeman :) Hatikan menjadi tenang.

Ini pemerhatian ana.

CINTA

Banyaknya orang berbicara mengenai cinta. Ramainya insan yang berkata-kata mengenainya. Cinta, cinta, cinta dan cinta. ada yang dok berkapel, luah rasa sayang, luah rasa rindu, luah rasa benci dan marah. ada yang nak kahwin dah, islamik la ana katakan. berkata-kata cinta dan perkahwinan. pernikahan. serta yang sewaktu dengannya.

Ana terdiam.

Mahu senyumkah ? Mahu sedihkah ? ana simpan rasa-rasa itu semua di wajah ana. ada waktu ana akan senyum, ada waktu ana akan sedih. Namun ana percaya., Allah tidak pernah mengecewakan hamba-hambaNya yang meminta pertolongan darinya semata-mata.

SERINGKALI,
ana melihat ada cinta yang akan mendekati, ada cinta yang akan menghampiri. ana mula memasang niat dalam hati setiap apa yang mungkin datang dalam diri. Seandainya dia jodohku, aku menerima dia dengan cinta. Seandainya dia bukan untukku, jangan rendamkan ada lebih dari sekadar meminatinya. Namun seandainya aku sudah mencintainya, tetapi dia bukan untukku, semoga ada insan lain yang akan menanamkan cintanya lebih dari cinta itu. Semoga cinta yang lebih itu, tidak melebihi cinta Allahku :)

Kini,
My heart was empty from anyone.
Kalau cinta itu masih jauh untukku, maka aku memilihnya dahulu.

Dia halal untukku, dia indah padaku.
Dia usrah cintaku, dia merendam sayang yang tidak pernah reput.

Ini untuk dia, kamu, bakal teman hidupku.
Aku tidak pernah kenal siapa kamu,
Aku tidak pernah tahu wajah rupamu,
Aku tidak pernah rasa ada mencintaimu.
Namun aku sudah rindu dirimu.
Rindu imam solatku.
Rindu babah kepada anak-anakku.
Rindu pemimpin tanganku.
Rindu engkau sebagai khalifah keluargaku.
Merinduimu sebagai teman ke syurga, bersama cita tertinggiku.

Kamu bakal teman hidupku,
Semoga kamu yang hadir adalah insan pilihan Allah.

Pilihan Allah itu baik.
Pilihan Allah itu yang terbaik.
Jadi, aku percaya bahawa kamu bisa mencintai ibubapaku, ibubapamu.
Aku yakin kamu bisa mencintai keluargaku, keluargamu.

Kamu bakal teman hidupku,
Destinasimu cuma satu sebelum kau memilikiku,
Destinasimu, keredhaan Allah dan restu ayah umiku.
Ku akan cari fikrahmu, sepandan dengan fikrahku.
Menerima usrahku, menerima semua usrahku.

Semoga kamu bakal teman hidupku,
Sihat tubuh dan sihat iman :)

Salam Alayk
Ma'assalamah Wa Ilalliqa' ~
Semoga dia dan aku tidak pernah putus, tidak akan Allah putus hingga ke syurga InsyaAllah.

2 comments:

  1. wahhhh ~
    puitis sungguh ~
    ayat dari hati sendiri ni ~
    insyaAllah ukhti !
    Allah sudah sediakan waktu itu.
    cuma perlukan kesabaran , usaha dan doa. ^^
    Agar ad psediaan yg rapi bila 'waktu' itu tiba nanti :)

    ReplyDelete
  2. insyaAllah. .kene banyak belaja sabar dan tabah la lepas ni. .n yang paling penting, belaja masak dn kemas umah. .hahaha. .

    ReplyDelete

Terima kasih kerana prihatin ye ^^