Friday, April 27, 2012

Aku Percaya Dan Kisahnya - 2

Aku percaya
Yang datang hanya terbaik menjadi anugerah
Aku percaya
Ini suratan yang telah tertulis di qada' qadarku

Undian nasyidnya, terakhir. Amat mendebarkan dia dan rakan-rakannya. Entah siapa dia. Aku belum mengenalinya, apatah lagi mahu sibuk-sibuk ketahui tentangnya. Aku sekadar disamping mereka, untuk memberi semangat. Memberi pandang dan senyum agar mereka buat dengan sehabis baiknya.

"Baca selawat banyak- banyak. Surah Al-Ikhlas banyak-banyak." ujarku. Bukan padanya. Tapi pada mereka yang lainnya.

"Siapa ketua nanti ?" aku sekadar bertanya.

"Tu..." tunjuk seorang rakannya. Aku kalih. Dia di sisiku. Masa tu, aku hanya melihat dia dengan pandang sisi sahaja. Pandang dengan aplikasi tinggi rendah.

"La..kecik je.." gurau aku.

"Haa la...kecik je, tapi insya-Allah." ujar guru pembimbing mereka, Ustazah Noraini.

"Yup, kecik je. InsyaAllah hebat." aku sekadar senyum. Senyum yang tiada maksud, namun Allah menjadikan ia sebagai tawaran hebat atas apa yang berlaku.

______________________________________________________________________________

Aku rakam, dan aku main semula video nasyid mereka. Aku ulang lagi. Apa yang tak puas hatinya ni ? Aku sendiri tertampan ragu. Rasa hati merasa berdetak. Rasa hati merasa mahu mencari seseorang. Sehabis majlis penutupan KAMIL Peringkat Zon, mereka menjuarainya. Ya, hasil usaha mereka. Aku kagum, sangat kagum. Sebelum meninggalkan dewan, kelihatan kumpulan mereka sahaja yang berkumpul di situ bersama guru pembimbing yang lain. Aku datang dekat.

"Tahniah..." ucapku pada Ustazah Halimah. Dia sekadar tersenyum sambil menepuk bahuku. Kemudian mengeladeni anak-anak buahnya. Sebelum aku berlalu, hanya dia yang duduk di kerusi tidak menyertai sorakan mereka. Aku dekatinya.

"Solo nasyid tadi, ye ?" aku sekadar bertanya. Dia mengangguk. Aku juga mengangguk. Senyum kemudian beredar.

Apa tujuan sebenar ? Entah, aku tak tahu. Apa yang mendekatkan aku ? Entah, aku tak tahu. Kenapa semua tu terjadi ? Aku tak tahu. Yang aku tahu, semua yang menggerakkan kejadian itu adalah Allah. Aku percaya Allah. Aku percaya Allah. Aku percaya Allah. Kerana itu aku percaya yang memberi ruang untuk aku berjalan dan mendekatinya, dan membenarkan ruang untuk dia ada disisiku, semuanya Allah. TAK SENGAJA dari aku. Tapi DISENGAJAKAN dari Allah.

_________________________________________________________________________________

Hari tu, sampai hari ni. Aku rasa macam ada tak kena. Whats going on, huh ? Video nasyid tu, ulang-ulang je. Dan tibalah saat perhimpunan Isnin. Aku tercari-cari 'solo nasyid' tu. Gayanya bersahaja, hijabnya menyejukkan mata, lotehnya tidak seperti murai yang bersangkutan di dahan selalunya. Dengan rakannya, mesra. Ramah dengan senyumannya. Dari jauh pun boleh ke describe someone tu ? hehe... Aku yang tidak biasanya duduk sekali di bawah garaj teduh, hanya berdiri bersama anak murid. Entah, kenapa Allah hantar satu rasa yang aneh ini. Pengawas yang menjaga barisan anak muridku, aku perasan dia juga adalah seorang anggota nasyid.

"Eh, awak darjah berapa ?" tanyaku.

"Darjah 4."

"Oh...em, nasyid kan ?" aku tanya lagi. Dia angguk. "Sape eh yang jadi solo nasyid haritu ?"

"Anis Arisya."

"Dia darjah berapa ?"

"Darjah 5." aku angguk dengan jawapannya.

Sebelum usai perhimpunan, aku menegurnya lagi. "Nanti kirim salam, eh ?" hanya itu yang mampu ku ucap. Terjemahkan ? Sungguh berat nanang. Ini pun sudah cukup malu. Kalau banyak-banyak, bosanlah pulak. Yelah, budak kan... :)

______________________________________________________________________________

Setiap petang, sebelum pulang ke rumah. Aku mewajibkan diri aku untuk menjadi pemerhati latihan nasyid mereka sebelum KAMIL Peringkat Daerah nanti. Dan petang ini, aku berpeluang untuk perhati lebih lama. Perhati dia lebih lama. Sejuk mata, hati dan tangan. Susah ditafsirkan apa yang aku rasa. Ia membuatkan aku rasa sayang sangat mahu meninggalkan sekolah tempat aku mengajar ini. Aku jadi lebih redha dengan apa yang aku lakukan sekarang ini.

Begitu jelas saat matanya  bertembung dengan mata ini. Saat itu jua, senyumnya yang aku perlukan terukir. Ya Allah, anugerah terindahkah ? Wallahualam.

Dan saat itu, aku percaya setiap kejadian adalah aturan-Nya.
Aku tinggal percaya ^__^

Ibrah seterusnya ? InsyaAllah tunggu perenggan seterusnya. Salam penuh cinta dari ana :)
Salam Alayk maassalamah wa ilalliqa ~

Wednesday, April 4, 2012

"Eh, eh..ustazah cantik hari ni"

Assalamualaikum,
Salam seindah ukhwah buat antum muhadhir blog ana. Semoga sihat saat kalian membacanya.
Sebenarnya, posting ini ana mahu post semalam. Tetapi memandangkan ada yang di draft kan kelmarin, jadi ana langsaikan yang itu.

Tajuk atas tu ??

Astaghfirullah, Ya Allah jauhi hambaMu yang terlalu kerdil dan hina ini dari perasaan riak dan ta'jub pada diri sendiri. Ameen. Alhamdulillah, bukan ana mahu menterjemah yang ana ni cantik menawan tertarik ana memang de boom pon. hehe. Cuma sekadar mahu berkongsi rasa dan cerita.

Semalam, seawalnya dari rumah ana tidak tahu mahu mengenakan baju apa untuk ke sekolah. Balik-balik baju sama. Anak murid bosan, ana tahu tuu.. Jadi ana selongkar almari adik ana. Jumpa baju kurung merah jambu. Dulu memang sangatan ana tak suka warna pink, tapi sekarang ni kena belajarlah pakai warna yang ceria dan 'keperempuanan'. hehe. Ana pun mengenakanlah baju tersebut.

Datang ke sekolah, punch card di pejabat. Berselisih pula dengan Guru HEM. Salam dan senyum. "Najah, cantiknya baju.." ana senyum. "Bukan baju saya, ustazah. Baju seha. hihihi.." mengaku je lah, baju Seha (adik) kebanyakannya memang cantik pun. Sebab tu suka pakai baju dia. ^^ Kemudian turun dan masuk ke kelas. membuat kerja yang terbengkalai. Buat cartalah apa lagi. huhu.

Pukul 2 petang mula menjengah. Murid-murid mulai memasuki pagar sekolah. Memasuki bilik darjah masing-masing. Tiba-tiba ada seorang murid ni, datang dari belakang (waktu ni  ana di meja murid menyelesaikan kerja lukis-lukis tadi). "Eh, eh..ustazah cantiklah hari ni.." ana ter-haa ? Yang lain datang dekat lagi selain melihat kerja kami (bersama kak Dayan.) "Haah laa, pink !" kemudian tawa ikhlas mereka kedengaran. Alahai, anak ! Pujianmu ikhlas. Ana, start dari tu. Bersemangat tak sudah sampai balik, dok bercerita sampai takde suara. Murid pun suka, senyum dan tak bosan.


Ana belajar satu ilmu.
Kecantikan itu fitrah. Allah jadikan semua yang di dunia ini semuanya cantik belaka. Hanya kita sahaja yang mencorakkan kecantikan itu dengan corak yang diredha Allah ataupun tidak. Seronok bukan ada yang memuji, tapi jangan jadikan pujian itu suatu riak dalam diri. Jadikan itu suatu ujian, jadikan itu suatu semangat untuk lebih bermujahadah. Betulkan niat, kita cantikkan diri adalah untuk memberi semangat belajar dan hilangkan rasa bosan anak murid melihat kita. Islah itu dimestikan bagi mengubah kesulitan menjadi kesenangan dan ketenangan. Macam anak murid ana tadi, dan semestinya pada kanak-kanak yang memuji, hargailah mereka dengan ucapan terima kasih. Kerana pujian mereka itu pujian yang IKHLAS. Ya, meskipun keikhlasan manusia itu hanya Allah sahaja yang nilai. Namun khalifah kecil itu, belum lagi mencapai baligh Al-Faruq. Kata-kata mereka adalah kata-kata yang jujur. Dan sebenarnya, ada satu lagi ayat yang ana tinggalkan di atas. "Tapi, ustazah ada jerawatlah.." err...yang ini tertalu jujur. tapi tak kesah la, tak terasa pun. Kerana mereka berkata apa yang mereka dengar dan apa yang mereka nampak. :) *murid darjah satu ye..

Alhamdulillah, Ya Allah.
Ma'assalamah wa ilalliqa',
Assalamualaikum ~

Tuesday, April 3, 2012

Aku Percaya dan Kisahnya

Salam alayk.
Buat antum para muhadhir blog ana. Terima kasih kerana masih sudi bersinggah. Melihatkan di SHOUT BOX kiri blog, ada di antara yang mencari ilmu di blog ana. Ana minta maaf sebanyaknya kerana blog ana bukanlah blog ilmu. Blog ana cumalah blog tinta yang ternukil daripada bahasa jiwa ana. Cuma seandainya ia bermanfaat, manfaatkanlah. Sekali lagi maaf :)

Aiwah, now i just grab what can i grab from.

Ana teringin pula mahu berkongsi ibrah daripada sebuah lagi ni. Cantik sangat senikatanya. Indah lagi penghayatannya. Follow me up ^^
 _______________________________________________________________________________

"Menyingkap tabir malam yang sunyi,
Menerima takdir yang terpatri,
Tenang jiwaku restu berjanji,
Terus ku akur takdir Illahi."
  
Sunat Istikharah berakhir di situ. Doa memohon pilihan Allah. Kerana pilihan Allah itu pilihan yang terbaik paling baik buat diriku. Aku bukan insan yang baik untuk mendapat jodoh yang baik. Aku tahu, Allah juga menjanjikan orang-orang yang baik adalah untuk insan yang baik. Jadi, siapa yang tidak mahu teman hidup hingga ke akhirnya nanti "baik" ? Aku juga mahukan itu. Aku cuba menjadi insan yang baik meskipun aku belum merasakan dirinya cukup baik. Dulu aku tidak begini. Perjalanan hidupku juga punya cinta. Cinta yang dilalui memerangkap rasa cinta kepada Illahi. Cinta yang didorong nafsu, mudahnya tumbang kerana ianya tidak pernah direstui Allahurabbi. Meskipun ditinggalkan seorang demi seorang, hanya kini yang terpalit rasa rindu mahu mengadu kepada Allah. Malu tapi mahu. Aku terkenan kepada seorang hamba Allah ini. Saat mata kami Allah temukan meski dalam sesaat dua, aku seakan meyakini hamba Allah itu telah membuatku jatuh rebah meminta bantuan Allah semata-mata.

"Adik, ke sana sikit. Kau ni dah la sesakkan jalan orang." tegur kasar seorang pengunjung pameran buku di Kuala Lumpur. Hamba Allah itu seakan kaget dengan teguran kasar dari seorang pengunjung di situ. 'Aik, bukan di sekeliling awak tu sesak ke ? Kenapa perlu tuju khas kepada dia ?' nasib baik saja dalam hatiku. Mengapa dia, ya ? Kerana dia bertudung labuhkah ? Atau kerana dia perempuan ? Aku hairan. Simpati mula muncul. Seperti mahu melindungi gadis bertudung labuh terbabit. Namun, aku rasa malu untuk melindungi gadis itu, kerana aku bukan yang seperti 'tudung labuh' itu. Ah, pedulilah. Aku mungkin berteman. Entah-entah, sudah ada suami. Gadis tadi memusingkan badannya, beralih lalu pergi seperti mahu lari dari semua orang. Dia melintasi aku. Kedengaran esakannya sederhana, tetapi terlalu menyayat hati. Sewaktu berselisih denganku, dia mendongak wajah sambil tudung labuhnya mengesat air mata. Matanya yang sayu itu memandang aku yang juga turut melihatnya. Pandangan gadis itu tentunya hanya 'involuntary action'. Mengapa aku harus merasa sangat tersentuh dengan pandangannya ? Allah. Sudah jarang aku menyebut nama itu. Nama paling agung itu terpacul jua dari rongga mulutku. Hatiku menjadi sebak seketika. Aku membiarkan gadis tadi berlari meninggalkan booth PTS yang sesak dengan ramai orang. Langkahku terus ke hadapan, tiba-tiba kaki tersepak sebungkus plastik berisi sebuah buku. Cantik kulit depan buku tersebut, berbunga-bunga. Buku WANITA JUGA BOLEH BERBISNES karya Muhammad Abu Syauqi Banna. Menarik. Menarik juga sesiapa yang berkeinginan membacanya. Selain buku, terisi juga sebuah dompet. Milik siapakah ? Mahu beri ke kaunter pertanyaankah ? Ada ke di sini kaunter pertanyaan yang memberi khidmat 'barang siapa yang hilang' ? Hmm..aku ambil keputusan untuk membuka dompet tersebut dan yakin bahawa dompet tersebut kepunyaan wanita kerana bentuknya besar gedabak begitu. Siapakah lelaki yang memakainya ? haha :D hairan bukan. Buka. Sah, wanita. Alamatnya juga tertera di kad pengenalan yang terselit di situ. Hanya gambar sahaja sudah agak kepudaran. Aku tidak lengah untuk menghantar barang itu.

"Awak ?" soalan itu pula yang tertawar dari lisanku. Gadis itu. Gadis yang menangis tadi. Gadis yang bertudung labuh dimarahi pengunjung itu. Gadis yang membuatkan aku menangis di hati. Bukan tangis kecewa dan sedih, namun tangisku tangis terharu dengan perancangan Allah ini. Hatiku mulai resah.


Dia bukan yang biasa-biasa. Segerombolan awan jua tidak mampu menyejukkan hati yang sering diacuh api nafsu. Hanya sering diingatkan, Allah itu penenang segala jiwa. Setiap huruf atas satu perkataan dan ayatnya, aku bagai merasakan. Lepas seminggu istikharah menjadi jalan keluar, aku menempelkan nota pada ummi.
- Ummi, Aidil dah sedia. Aidil tak mahu merewangi hari-hari Aidil dengan segala ingatan yang tidak bertujuan. Restui kami, ummi. Aidil mahu kita semua bersinggah ke terataknya. Aidil yakin dengan ketentuan Allah. Kalau tidak, itu hikmah. Kalau ya, itu rahmat yang amat besar. Ummi, lekapkanlah khabaran ini pada ayah. Yang benar, anakmu Aidil. -
 _______________________________________________________________________________

 Alhamdulillah. Selesai ibrah untuk perenggan yang pertama. Kenal lagu siapakah itu ? hehe. amatlah tertarik ana pada senikatanya. Ia adalah lagu ciptaan Bob Af , Hafiz Hamidun dan Izhan Kaizer.

Nak dengar ? Klik perkataan "Aku Percaya" ni.

Selamat mendengar ye ^^ tunggu ibrah perenggan seterusnya :)

Salam alaykumullah,
Maassalamah wa ilalliqa ~