Saturday, July 6, 2013

Permulaan Tahun Baru, Sem Baru



Assalamualaikum.
Salam seindah ukhwah bersulam cinta :)

Apa khabar hati ?
Apa khabar iman ?
Ana harap sihat jiwanya, sihat akidahnya.

Apa khabar kalian semua ? Semoga sihat anggota ye.

Alhamdulillah, ana masuk sem baru dah. Alhamdulillah seronok. Cuma kali ni, kelas tidak sekali dengan sahabat ana, Syahirah Shafie. Sedih juga sebab dia daftar awal daripada ana dan sahabat sorang lagi, Wan Salleha. Mungkin ada hikmahnya, ana terima dengan redha. Redha, Najah. :)


Apapun, semoga semester ini ana mendapat pelajaran baru, pelajaran hidup baru. Semoga persahabatan dengan sahabat-sahabat ana berada dalam biah yang solehah dan disenangi. :) Semoga Allah redha <3 br="">

Wednesday, June 12, 2013

Nafsu Itu Macam Cendawan Racun

Assalamualaikum.

Ahlan Wa Sahlan Ya Marhaban Bikum !

Apa khabar kalian, korang, para penerjah blog ambe ni ? Harap kalian sihat hendaknya. Lama rasanya tak update blog. Berzaman sampai berkepuk dah blog ambe ni. Puas ambe memikirkan apakah cara untuk mengatasi blog yang sikit lagi nak roboh ni. Cara-cara untuk meneguhkan balik, mengampuhkan justeru mencantikkan. Macam-macam, tapi tak tumbuh jugak macam cendawan tumbuh selepas hujan. Hahaha. Apa ni, merepek pulak. Berpujangga pulak. Hihi.

Ha, cakap pasal CENDAWAN ni. Ambe ada cerita sikit.

Cendawan cantik. Gambar hiasan je. Tolong jangan salahkan cendawan ini. Isk isk isk :'(

Cendawan ni ada dua jenis kan. Satu cendawan yang boleh makan, dan lagi satu cendawan yang tidak boleh dimakan. Iaitu cendawan beracun.

Samalah juga macam RASA. Ada rasa yang boleh kita ikut dan ada rasa yang tidak boleh kita ikut. Rasa yang tidak boleh kita ikut ini dinamakan NAFSU.

Rasa nak makan sampai boleh jadi membazir, itu NAFSU.
Rasa nak membeli sampai boleh jadi papa, itu NAFSU.
Rasa nak bermain sampai boleh jadi leka, itu NAFSU.
Rasa nak bercinta sampai boleh jadi zina, itu NAFSU.

Nafsu ni ambe nak ibaratkan umpama cendawan racun. Pegang boleh, makan jangan. Kalau nak mampus cepat, silakan. Nafsu ni macam cendawan racun.

Cendawan racun, tumbuh melata. Lembab je kawasan tu, dia tumbuh. Bukan tumbuh sikit sikit. Tumbuh BANYAK BANYAK. Macam nafsu, dia tumbuh kat hati kita. Bila kita buat satu perkara ikut nafsu, nafsu makin membiak dan membiak. Memekar menjadi suatu penyakit dalam diri. Penyakit apa ? Penyakit dunia. Ya, DUNIA !

Ambe tak nafikan, nafsu ni dibenarkan. Tapi jangan sesekali benarkan ia menumbuh melata dalam hati dan jiwa raga kita. Kerana bila kita didik nafsu mengikut rasa, ada makhluk lain yang dok ngaja sama. Siapa ? SYAITANIRROJEEMMM ! Syaitan yang dilaknat.

Bila syaitan dah didik dengan pelajaran yang power dan mantop, maka terjadilah NAFSU yang berkerjaya. Iaitu bila tiba bulan RAMADHAN, bulan di mana syaitan diikat dipenjara (bukan penjara PUDU), di saat itulah NAFSU memulakan misinya. Hindarkan ia dengan selalu beristighfar kepada Allah dan berzikrillah. Jangan lupa solat, ngaji baca quran.

Semoga terjamin HIDUP di DUNIA dan di AKHIRAT.

Ma'assalamah Wa Ilalliqa' ~
^__^

Friday, February 15, 2013

Mencari Yang Redha

Bismillahirrahmanirrahim.

Salam seindah ukhwah, secerah mentari, setenang angin. Semuanya mendambakan keredhaan Allah SWT.

Yups, siapa sahaja yang berkehendak Allah dalam hatinya, maka dia perlulah redha.

Memulakan langkah dengan bismillah supaya kita sentiasa meletakkan segala pergantungan kita hanya pada Allah Azza Wajalla. Apa khabar blog ana ni ? Sihat tak ? Dah makan minum ? Hihi :D Tanya blog buat apa, kan ? Bukan dia ada mulut pun. Apapun, semoga blog ana ni sihat lah hendaknya. Semoga terisi dengan makanan yang baik. Makanan apa ? Makanan ilmu yang  bermanfaat. Sebab walaupun kadang-kadang ana sangka takde orang baca, ada lain yang tahu. Siapa ? Allah ! Allah tahu dan Allah nilai semuanya. Kecewa ana ke, gembira ana ke, bual kosong ana ke, atau apa sahajalah apa yang ana tulis dalam blog waima facebook atau twitter atau whatapps sekalipun. Aikk ? Haha :D Pasal whatsapp tu, private sikitlah. Takde benda pun. Tapi ceritanya ada. Cuma ana kena hold.

Hari ini, hari yang ceria gembira bersama. (bosan sebenarnya --__-- ) Ana takdelah isi sangat dalam post kali ni. Tapi pengisiannya tak lain tak bukan adalah...............................jeng jeng jeng. "CINTA NIKAH CINTA NIKAH" hahaha :D

Mencari Yang Betul Betul Betul Redha !

Adakah mencari jodoh itu salah ? Man jadda wa jadda. Ada setengah orang kata, Allah dah tetapkan jodoh kita, tak perlulah mencari. Ya, memang Allah dah tetapkan. Itu semua ketentuan Allah. Tapi, Allah tak mengubah nasib sesuatu kaum itu melainkan kaum itu sendiri yang mengubahnya. Allah jadikan kita atas muka bumi ni untuk berusaha. Berdoa sahaja juga tidak cukup. Kalau nak tunggu melangut, turun jodoh dari langit, alamatnya sampai berjanggut la tak muncul-muncul.

Pencarian seorang teman hidup ada kaedahnya.

Banyak yang telah kita baca dan kaji bagaimana cara mencari jodoh. Jodoh sebagaimana ? Jodoh yang tentunya baik. Baik dari segi agamanya, akhlaknya justeru peribadinya. Kadang-kadang bila mengenali seseorang, dari luarannya kita telah nampak segala kebaikan yang terpamer. Hensem sudah tentu, berharta apatah lagi, berilmu dunia dan akhirat usah dikira. Semua ada dalam genggaman dan kepala otak. Tapi, bila ditinggalkan seseorang yang dia cintai, dia sukai, dia kecewa dan seolah-olah menyalahkan takdir yang menimpa. Aisehhh ! Macam poyo ayat ni. tapi siyesli, kadang-kadang akhlak tak digambarkan dengan peribadi.

Cuba kita lihat kembali pada niat dan segala keserahan atau pergantungan hati kita ini dengan siapa ?

Runsing. Siapa sebenarnya harus kita serahkan ya ?

Allah lah yang selayaknya kita serah dan kita bergantung semata-mata padaNya. Dari segala soal, soal jodoh, soal hati, soal makan, soal sahabat, soal keluarga, soal hidup, segala-galanya kita mesti serah kepada Allah. Ini yang dinamakan REDHA.

Jadi pencarian kita kepada seseorang yang betul betul betul redha macam mana ?

Bagi ana, jawapan sebagai seorang perempuan. Ana juga mencari. Sejujurnya, ana mencari. Dan di dalam pencarian, ana memohon Allah meredhai ana. Ana memohon Allah jangan tinggalkan ana dalam pencarian ini kerana ana bergantung penuh padaNya. Kita betulkan niat. Mencari untuk apa ? Ana jelaskan, ana mencari untuk menjadikan seseorang itu teman hidup sekaligus melalui sunnah Rasulullah. Justeru jika diberikan kelebihan, ana akan melalui sunnah isteri baginda iaitu Saidatina Khadijah. Dan mencari untuk melaksanakan rumahku syurgaku bermatlamatkan Allah. Allah semata-mata.



Sahabat muslimah sekalian,
Ana bukan mahu mengajar "perigi cari timba" atau sebagainya yang antunna fikirkan. Tapi sebaiknya jika antunna yakin dan berkenan pada seorang lelaki, yang pastinya lelaki itu baik dan bisa mendorong kita kepada Syurga Allah, apalah salahnya kita menyatakan harapan suci kita ini padanya. Dan, REDHA seandainya dia tolak waima terima sekalipun. Jika si dia menolak "lamaran" kita, anggaplah ini suatu hikmah yang besar. Jangan berputus asa, teruskan mencari. Allah ada lagi baik untuk kamu. Ingat kata Hilal Asyraf ? Takdir itu dihujung usaha hamba. Maka, usahalah. Dan usaha terakhir itu adalah takdir kalian. Bila usaha terakhir ? Bak kata hukama, bila kamu sudah tidak lagi memohon sesuatu daripada Allah, maka itu Allah mahu memperkenankan permohonan kamu. Jadi, teruskan berdoa dan berusaha. Sampai satu saat, Dia pasti akan sempurnakan hajat kita. Namun, janganlah kita memesongkan niat kita. Jagalah dan perelokkan kerana kita tetap berada dihadapan Allah. Allah tetap melihat segala kelakuan kita. Sampai satu masa yang diyakini, dan Allah takdirkan, si dia pasti milikmu. Jika tidak, REDHA itulah yang pasti kau guna suatu masa nanti. :)

Aiwah, sampai sini sahaja dulu cerapan minda tentan REDHA pada ana. hehe :)

Jangan runsing, teruskan berusaha.
Allah bersamamu !

Ma'assalama wa ilalliqa' ~

Thursday, January 31, 2013

Tiada Dia Untuk Saya

Bismillahirrahmanirrahim.

Salam seindah ukhwah, seindah pelangi, secerah mentari, sebiru langit, seputih awan, sebayu biru laut, sehijau hutan simpan tropikana, sekuning bersih dan seinfiniti cantik ciptaan Allah SWT.

Alhamdulillah, Alhamdulillah, Alhamdulillah.

Masih diberi nafas yang bisa ana menarik panjang dan menahan tanpa gangguan fungus-fungus di dalam rongga hidung. Allah panjangkan lagi umur, kemudian ditambah pula dengan kesihatan yang baik ini.

-sigh-

Faham ? Aseef untuk seketika mengapa ana mengeluh.

Ana difahamkan oleh seseorang, ana telah ditendang keluar dari padang bolasepak kerana ana adalah sebuah bola yang lusuh. Mungkin. Mengapa ? Mungkin kerana setiap bait ana bukan atas kehendak atau keperluannya. Mungkin kerana memikirkan ana untuk 'dia', jadi dia tidak patut untuk ana. Mungkin. Ouhhh, su'uzon si Najahah ni rupanya. Huh ?

Me'label' ana sebagai apapun, ana terima. Ana penat. Penat untuk bersama bermain tarik tali. Ana tidak melepaskan, ana pegang. Tapi kalau sudah ada yang melepaskan tali, dan membiarkan ana tersungkur. Sodaqallahul'azim-lah jawabnya ana ni.

Untuk dia jika membaca,

Syukran kerana pernah memberi kesempatan untuk ana bersinggah. Ana tidak berniat untuk menyinggah, bahkan ana meletakkan diri ana untuk mematri, memahat dan memakunya. Namun jika ini yang berlaku, ana redha. Katalah apa saja, mungkin ana ini seorang pendusta dengan kata. Namun, ana berhak berkata, ana menulis menggunakan tangan yang mana ia dekat dengan hati ana. terpulanglah jika ada yang berkata juga, jika ana redha mengapa begini ? Mengapa ditulis berjela begini ? Maaf, ana tidak bermaksud mahu mengguris hati sesiapa. Tetapi ana sebolehnya tidak mahu hanya ana yang dipersalahkan dan dipijak ke bawah.

Aseefah 'ala kulli hal.


Takpelah, hati.
Allah kan ada :) Ouh, lupa nak cakap satu lagi, Allah dah bagi Haneefah untuk saya. Untuk saya ? Tak, untuk semua ;P

Ma'assalamah wa ilalliqa' ~